jump to navigation

Naskah Drama: 2005-easter

DRAMA PASKAH!  2005 Seting Pangung: Sebuah ruang tamu dan teras rumah.  Suara musik dangdut tema kesedihan mendayu-dayu. Seorang ibu keluar dari ruamah sambil… kemudian duduk merenung. Seorang anak yang cacat mental tertatih-tatih minta pangku.. musik lembut.  Nono   :   Ba.. mau minta pangku bu ( dengan suara tidak jelas)Ibu       :   Eit.. sudah jejaka, tong minta pangku.. duduk sendiri asep.  Anak mama nu kasep.  Paling ganteng (mengelus rambut anaknya – si anak tertawa-tawa).Nono   :   Mau sekolah Ibu.  Ikut Tita.Ibu       :   Mau sakola  .. sakola nak.. (memeluk anaknya)  Ya.. ya, nanti kalau sudah besar.Nono   :  No.. Sudah besar (memegang kumisnya).Ibu       :  (tertawa) hi..hi. sudah ada kumis ya?   Nono tertawa-tawa, seorang bapak keluar dengan wajah tertekan.   Bapak  :  Nono..  Masuk!Nono   :  Kenapa? No mau duduk.Bapak  :  Masuk!! Eh.. tidak dengar perintah ya!Ibu       :  Eleh.. Bapak, biar dia disini dulu, kena angin sehat.Bapak  :  Mau dilihat orang,  Ayo masuk! Nono menangis sambil memegang baju ibunya.  Ibu       :  No.. jangan sedih ya.  Cep.. cep.  Besok dianter sekolah.  Jadi sekarang kamu siapkan buku-bukumu.  Kemarin kan Ibu sudah belikan buku gambar kan?(Nono mengangguk-angguk sambil mengusap mata).  Ibu       :  Hoyu kasep.. Gerak.  Nanti ibu bantu, sekarang Ibu mau ngobrol dulu dengan Bapak. Nono masuk ke dalam sambil berbicara tdak jelas..  Ibu duduk di samping Bapak, yang sedang merokok. 

Ibu       :  Merokok dei.. jaga kesehatan.  (Bapak mematikan rokoknya).

Ibu       :  Pak .. Jangan begitu sama anak.  Apalagi anak kita
kan cerebral palsy, otaknya lumpuh.  Sing sabar.

Bapak  :  Aku tidak habis pikir, kenapa kita harus mendapat anak seperti itu.  Apakah itu kutukan atau berkat buat kita bu..

Ibu       :  Berkah atuh pak.  Nono
kan tidak pernah minta dilahirkan, masak anak kita – bapak anggap kutukan?

Bapak  :  Kok berkah seperti itu Ibu… Kadang – kadang bapak tidak kuat menahan sedih.

Ibu       :  Tahu, ibu tahu… makanya bapak suka marah-marah.  Anak itu tidak tahu apa-apa pak.

Bapak  :  Apakah itu kesalahan kita bu?  Apakah ada dosa kita yang membuat anak kita seperti itu?

Ibu       :  Hush!  Ibu sudah bilang Nono itu berkah, kenapa kita orang tua yang dipercaya Tuhan mengasuh anak yang tidak normal, berarti kita punya kelebihan disbanding orang tua lain.

Bapak  :  (menatap ibu)  maksud mu bu?

Ibu       :  Pak, semua keluarga pasti mempunyai kesulitannya sendiri.  Begitupun kita, tapi sebagai orang Kristen kita percaya bahwa salib dan kuk yang dipasang Allah itu nyaman di pundak kita.

Bapak  :  Ya tetap berat kok.. nyaman bagaimana?

Ibu       :  Eh bapak tong ngambek dei..  Dengar, buat ibu sama bapak yang penting menyiapkan masa depan Nono..  biar mandiri, nanti kalau kita sudah nggak ada,  pulang ke rumah Bapa, masa depan Nono bisa hidup dengan baik.

Bapak  :  Rumah masa depan to?

Ibu       :  Iya.. 2×1 BTN, Badan diTinggalin Noh.. Jiwa ke sorga.

Bapak  :  BTN..

Ibu       :  Rip… Er I Pe.  Rest in Peace.  Sudah, nanti lagi ngobrolnya.

Seorang tamu datang membawa tas besar berisi barang-barang kerajinan: 

Tamu   :  Permisi.. punten..

Ibu       :  Eh .. aya tamu. 
Ada apa uey!

Tamu   :  Ibu mau ikut jualan.

Bapak memberi kode ibu untuk mengusir tamu, tapi ibu tetap menerimanya. 

Ibu       :  Ayo-ayo. Duduk nak.  Silakan, map .. anak dari mana.

Tamu agak tertatih-tatih duduk. 

Tamu   :  Saya dari dekat-dekat sini saja bu.. mau ini.. menawarkan dagangan hasil karya kami, saya dan teman-teman.

Ibu       :  Eleh-eleh.. anak the buta.. Maap ibu tadi tidak begitu memperhatikan.

Tamu   :  Iya ibu, kami menjual hasil kerajinan tangan..

Ibu       :  Ini yang buat semua cacat?  Mh.. maksud ibu.

Tamu   :  Iya bu.. jangan sungkan-sungkan.  Memang kami cacat ada yang buta, tidak punya tangan, tuli…

Ibu       :  Aduh.. bukan maksud ibu nak, kamu mengerti
kan?:  Kamu tidak merasa kesulitan dengan kecacatanmu?

Tamu   :  Tidak bu.. sudah biasa.  Orang tua saya mengajarkan untuk bisa mandiri.  Lagipula buta
kan masih bisa melihat dengan jari.  Meraba-raba.

Bapak  :  Apa kamu dan keluargamu.. maksud bapak, tidak ada masalah dengan keadaan fisikmu nak?

Tamu   :  Tidak pak, kebetulan kami orang Kristen, dan dalam agama kami diajarkan untuk selalu bersyukur apapun juga keadaannya.

Ibu       :  Kami juga Kristen.

Tamu   :  Oh puji Tuhan, bertemu saudara seiman, iya
kan?  Orang tua saya selalu mengatakan adalah kebesaran Tuhan memberikan saya kebutaan, karena Dia juga memberi saya kemampuan untuk mendengar, merasa dengan baik.  Yang penting Tuhan memberi hati saya melihat kebesaran kasih-Nya dalam kehidupan saya.

Ibu       :  Wah.. wah.. kamu sudah dewasa sekali.  Eh.. namamu siapa?

Tamu   :  Astuti bu!  Kata orang tua saya, penderitaan saya msih belum apa-apa dibandingkan pengorbanan Kristus untu saya ibu..

Ibu       :  Betul!  Tuh dengar pak.  Bersyukur kita diberi cobaan sehingga iman kita selalu diasah untuk menjadi lebih baik.  Kalau ibu menatap salib, apalagi Paskah begini, Ibu selalu berkata dalam hati, Yesus, terima kasih untuk anak yang Tuhan beri.  Karena dalam kesulitan dan kesedihan mendidik anak, Ibu selalu mencari kekuatan dari penderitaan Kristus.

Bapak  :  (memeluk istrinya).  Terima kasih Ibu, ketulusan dan cinta kasih Ibu menjadi penguat dalam rumah kita.

Tamu   :  Nah.. itu berarti ibu telah menjadi saksi Kristus dalam keluarga.

Ibu       :  Eh. Bukankah itu kewajibah setiap orang Kristen, menyaksikan Kasih dan Kebaikan Kristus dalam hidup kita..

Tamu   :  Betul.  Dimanapun, kapanpun, dalam keadaan apapun, jadilah saksi-Nya.

Ibu       :  Pesan coca-cola  ya?  Tapi untuk orang Kristen, Yesus Kristus tentu! (dinyanyikan).

Bapak  :  Ayo, ambilkan minum untuk mbak Astuti to..

Ibu       :  Iya, hayo aya sayur asem di jero..  Ibu tadi masak.. hayo..

Tamu   :  Ah…

Ibu       :  Ah.. Anggap ruma sndiri, tapi habis makan cuci piring ya.. pengin tahu kalau buta cuci piring bersih tidak nya…

Bapak  :  Hush…

Tamu   :  (tertawa)  Ayoo boleh diadu..

Musik.. ending.

Komentar»

No comments yet — be the first.

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: